The Oudstad: Menghidupkan Kembali Nostalgia Masa Kolonial di KOTA TUA SEMARANG

3 minutes reading
Monday, 11 Oct 2021 14:56 0 580 Redaksi Kece

Pelabuhan pantai utara Jawa Semarang adalah ibu kota provinsi Provinsi Jawa Tengah, sebuah kota yang diberkahi dengan suasana yang memikat, menjadi saksi beragam warisan budaya dari mereka yang telah memainkan peran mereka dalam sejarahnya yang berharga. Di sini warisan Timur Tengah dan Gujarat terpancar kuat dari kawasan Pekojan – Kauman, nenek moyang Tionghoa yang datang dan menetap di Semarang meninggalkan sebagian warisan paling oriental mereka di gang-gang kawasan Kranggan, atau sekarang dikenal sebagai Pecinan atau Pecinan.

Di kuarter lain, sentuhan Eropa yang dibawa oleh Belanda pada masa kolonial tetap terukir di gedung-gedung di sudut jalan. Jalan Letnan Jenderal Soeprapto, kawasan Tanjung Mas di kompleks yang dikenal dengan nama The Oudstad atau Kota Tua, sebuah situs peninggalan kolonial Belanda tidak ubahnya dengan kawasan di Jakarta yang disebut Batavia Lama.

Diambil dari bahasa Belanda kuno, Oudstad kadang-kadang disebut sebagai ‘Belanda Kecil’ yang telah dimasukkan dalam Daftar Tentatif Warisan Dunia UNESCO (http://whc.unesco.org/en/tentativelists/6011/). Kota Tua Semarang diakui sebagai salah satu kota kolonial yang terpelihara dengan baik dengan kesaksian yang luar biasa dari garis waktu sejarah penting dalam sejarah – dengan referensi khusus untuk aspek ekonomi, politik dan sosial di Asia Tenggara dan Dunia. Didirikan pada abad ke-18 ketika Indonesia masih dijajah Belanda, lokasinya saat ini terpisah dari kawasan pemukiman yang lebih modern.

Di jantung kawasan ini terdapat Gereja Blenduk atau Gereja Blenduk yang elegan, yang berarti Gereja Kubah. Ini adalah gereja Protestan tertua di Jawa Tengah. Di sekitar Gereja Blenduk, terdapat lebih dari 50 bangunan kolonial yang terawat baik di kompleks Kota Tua, menampilkan arsitektur Eropa abad ke-18 yang berbeda.

Kota Tua juga populer bagi mereka yang mencari barang antik dan barang antik seperti gramofon tua, koin Belanda, telepon tua, mesin tik dan sejenisnya, karena di sini juga ada pasar Barang Antik. Di dekat sini juga terdapat Stasiun Kereta Api Tawang yang masih digunakan hingga saat ini, menghubungkan kota-kota di sepanjang pantai utara Jawa, dari Jakarta di barat hingga Surabaya di timur.

Tepat di jantung kompleks, di persimpangan Kota Tua antara jalan Glatik, Jalan Garuda, dan jalan utama Jalan Letjen Suprapto adalah tempat ikonik yang sering muncul di foto. Deretan bangunan antik dalam keadaan aslinya dihiasi becak tradisional yang berjajar di sepanjang jalan, dengan sempurna menggambarkan suasana klasik kompleks tersebut.

Melangkah ke Oudstad, pengunjung pasti akan dibawa kembali ke masa lalu dalam perjalanan nostalgia 200 tahun lalu. Semua berawal dari berdirinya benteng VOC yang dibangun di sepanjang bantaran sungai Semarang. Benteng ini memiliki lima bastion, sehingga populer dengan sebutan De Vijfhoek atau bastion Lima Sudut. Ketika tembok berbenteng dihancurkan pada tahun 1824, area bisnis komersial modern berdiri di lokasi tersebut. Revolusi Industri juga memicu percepatan pembangunan daerah.

Bersamaan dengan dibukanya investasi untuk perusahaan swasta asing, kawasan eks benteng ini menjadi ramai dengan kegiatan komersial yang meliputi bongkar muat barang. Situs itu kemudian didominasi oleh gedung perkantoran, gudang, toko, bank, dan konsulat asing. Pembangunan infrastruktur juga mendapat perhatian, seperti pelebaran bantaran sungai Semarang, pembangunan pelabuhan baru, dan pembangunan sistem transportasi yang andal bagi masyarakat dan barang. Perlahan tapi pasti, kota itu mulai berkembang, dan seiring dengan itu, perkembangan selanjutnya bergeser ke bagian selatan kota, sehingga wilayah bekas benteng itu kemudian dikenal sebagai Kota Tua atau de Oudstad.

Saat ini, Kota Tua Semarang telah menjadi perhentian favorit yang pasti dalam tur Semarang, terutama untuk kapal pesiar yang memanggil penumpang untuk turun dan melakukan tur ke candi Borobudur yang megah. Daerah ini sangat menarik bagi wisatawan Belanda dan Eropa lainnya yang mencari nostalgia masa lalu seperti yang dijalani oleh orang tua dan kakek-nenek mereka di Timur Jauh dahulu kala.


Dilihat :
113

Avatar

Redaksi Kece

Hibur adalah portal berita yang bisa menghibur dan menjadi wawasan serta tempat mencari informasi terupdate

LAINNYA