Dolar AS sentuh puncak 2,5 tahun terhadap yen di pasar Asia

3 minutes reading
Monday, 11 Oct 2021 01:19 0 444 Redaksi Kece

Tokyo (ANTARA) – Kurs dolar AS naik ke level tertinggi 2,5 tahun terhadap yen di sesi Asia pada Senin pagi, setelah angka penggajian AS yang lemah tidak banyak mengubah ekspektasi pasar bahwa Federal Reserve AS akan mengumumkan mulai mengurangi pembelian obligasi besar-besarannya bulan depan.

Ekonomi AS menciptakan lapangan kerja paling sedikit dalam sembilan bulan pada September, dengan data penggajian nonpertanian (NFP) meningkat 194.000, jauh di bawah perkiraan para ekonom sebesar 500.000.

Namun, data untuk Agustus direvisi naik tajam sementara tingkat pengangguran turun ke level terendah 18 bulan di 4,8 persen karena orang meninggalkan angkatan kerja. Penghasilan rata-rata per jam juga meningkat 0,6 persen dari 0,4 persen pada Agustus.

Semua mengatakan momok kekurangan tenaga kerja tetap ada, menjaga kekhawatiran tentang inflasi tetap hidup dan memberikan pembenaran kepada Federal Reserve untuk melanjutkan pengurangan stimulusnya yang dimulai tahun lalu untuk bantuan pandemi.

Imbal hasil obligasi AS naik karena data tersebut, dengan imbal hasil obligasi pemerintah AS tenor 10 tahun yang jadi acuan mencapai level tertinggi empat bulan di 1,617 persen, meningkatkan daya tarik imbal hasil dolar.

Yen yang dikenal paling sensitif terhadap perbedaan imbal hasil, bereaksi dengan tergelincir ke level 112,32 yen per dolar, level yang terakhir terlihat pada April 2019.

“Meskipun angka penggajian utama lemah, ketika Anda melihat detailnya, prospek tetap solid dan tidak ada apa pun yang akan mencegah The Fed melakukan tapering bulan depan,” kata Shinichiro Kadota, ahli strategi valas senior di Barclays.

“Dolar/yen sekarang berada di ujung atas kisaran perdagangannya, puncaknya pada 2019 di 112,40, jadi saya memperkirakan penjualan besar-besaran di sana untuk saat ini. Namun, jika menembus level itu, kita bisa melihat dolar naik ke level 113 atau 114 dengan cukup mudah,” tambahnya.

Euro melemah di 1,1575 dolar, melayang sedikit di atas terendah Rabu (6/10/2021) di 1,1529 dolar, level terlemah sejak Juli tahun lalu.

Indeks dolar AS berdiri di 94,09, tidak jauh dari level tertinggi satu tahun di 94,504 yang disentuh awal bulan ini.

Mata uang AS bisa naik lebih lanjut jika data harga konsumen AS yang dirilis pada Rabu (13/10/2021) menunjukkan kenaikan inflasi dan mendorong ekspektasi kenaikan suku bunga sebelumnya tahun depan setelah tapering, kata para analis.

Di sisi lain, dengan gangguan pasokan dan kenaikan harga-harga komoditas yang mempengaruhi banyak negara lain, kekhawatiran tentang inflasi tidak terbatas pada Amerika Serikat.

Pound Inggris bertahan lebih kuat di 1,3623 dolar, memperpanjang pemulihannya dari level terendah sembilan bulan akhir bulan lalu, di tengah meningkatnya ekspektasi bahwa bank sentral Inggris (BoE) dapat menaikkan suku bunga untuk mengekang inflasi yang melonjak.

Dolar Kanada berpindah tangan pada 1,2473 per dolar AS, setelah mencapai level tertinggi dua bulan di 1,24525 pada Jumat (8/10/2021) berkat data penggajian Kanada yang sangat kuat dan harga minyak yang tinggi.

Di tempat lain, yuan China di pasar internasional berpindah tangan pada 6,4438 per dolar, tertinggi 1 Oktober di 6,4286.

Di pasar kripto, Bitcoin menguat di 54.782 dolar AS setelah mencapai level tertinggi lima bulan di 56.561 dolar AS pada Minggu (10/10/2021) sementara Ether melemah di 3.456 dolar AS.

Baca juga: Dolar stabil, data pekerjaan mengecewakan namun Fed di jalur tapering

Baca juga: Dolar jatuh perdagangan Asia, pasar tunggu data tenaga kerja AS

Baca juga: Dolar hentikan reli sejenak, jelang rilis data pasar tenaga kerja AS


 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Avatar

Redaksi Kece

Hibur adalah portal berita yang bisa menghibur dan menjadi wawasan serta tempat mencari informasi terupdate

LAINNYA