Pendorong SpaceX Diperkirakan Akan Menabrak Bulan Pada 4 Maret

2 minutes reading
Thursday, 27 Jan 2022 14:35 0 417 Redaksi Kece

Sumber: CTV News

Teknologi.id – Seorang ahli perangkat lunak pelacakan objek di luar angkasa mengatakan bahwa pendorong roket SpaceX “pasti” akan berdampak pada bulan dalam beberapa minggu, menandai apa yang diyakini sebagai kasus pertama sampah antariksa yang tidak disengaja menabrak bulan Bumi.


Bill Gray telah melacak hingga tahap atas Falcon 9 sebagai bagian dari blog Project Pluto-nya. Pendorong roket awalnya diluncurkan dari Florida pada Februari 2015 untuk mengirim satelit cuaca luar angkasa, menandai peluncuran SpaceX pertama ke ruang antar planet.

Sejak itu, alat pendorong ini telah kehabisan bahan bakar dan tidak dapat kembali ke Bumi atau keluar dari gravitasi sistem Bumi-Bulan, menurut ahli meteorologi Eric Berger, yang menulis tentang tahap atas Falcon 9 dalam sebuah postingan baru-baru ini untuk Ars Technica. Sejak itu, Berger mengatakan pendorong SpaceX telah mengikuti “orbit kacau” di luar angkasa.

Tetapi Gray, menggunakan perangkat lunaknya dan data lain yang tersedia, menulis dalam posting blognya pada 21 Januari bahwa ia memperkirakan pendorong akan menghantam sisi ujung Bulan pada 4 Maret. Pendorong empat ton itu dihitung akan membuat tabrakan pada 2,58 km/ detik.

Perhitungannya, serta prediksinya tentang 4 Maret sebagai tanggal tabrakan, dikonfirmasi dalam tweet oleh Jonathan McDowell, seorang astronom dari Harvard Smithsonian Center for Astrophysics.

Ada beberapa ketidakpastian kecil yang dapat mempengaruhi orbit booster, termasuk cahaya dari matahari yang “mendorong” objek dan mengubah arahnya dengan cermat. Perubahan ini mungkin berdampak tepat di mana pendorong itu mendarat, yang terus dilacak dan diprediksi oleh Gray, tetapi dia mengatakan “100 persen yakin” bahwa itu akan berdampak di suatu tempat di bulan.

Mengenai apakah orang harus khawatir tentang dampaknya, Gray mengatakan “tidak ada yang perlu dikhawatiran,” menambahkan bahwa bulan dihantam dengan benda-benda luar angkasa alami yang lebih besar seperti asteroid dengan kecepatan yang lebih cepat “cukup rutin.” Tetapi ketika berbicara tentang benda-benda buatan manusia dan sampah luar angkasa, Gray mengatakan ini adalah kasus tidak disengaja pertama yang dia sadari.

Meskipun peristiwa ini kemungkinan tidak dapat diamati dari Bumi, Gray mengatakan ada kemungkinan bahwa ada sesuatu yang dapat dipelajari tentang bulan karena dampak ini.

Lunar Reconnaissance Orbiter NASA dan Chandrayaan-2 India diperkirakan akan melewati lokasi ledakan booster. Jika lokasi yang tepat di bulan dapat ditentukan, Gray mengatakan pengorbit bulan bisa “melihat kawah tumbukan yang sangat segar” dan kemungkinan “ejecta” – material yang dikeluarkan dari bawah permukaan bulan dari kekuatan tabrakan.

Dari pengamatan ini, peneliti dapat mempelajari lebih lanjut tentang susunan geologis bulan.


(MYAF)

Avatar

Redaksi Kece

Hibur adalah portal berita yang bisa menghibur dan menjadi wawasan serta tempat mencari informasi terupdate

No Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

LAINNYA